Lifestyle

2 Doa Mustajab di Malam 1 Suro Agar Terhindar dari Musibah

Tanggal 1 Suro 2023 jatuh pada hari Rabu, tanggal 19 Juli 2023. Artinya, nanti malam, Selasa (18/7/2023) adalah malam 1 Suro.

Malam 1 Suro sendiri merupakan malam pertama masuknya bulan Suro pada tanggalan Jawa dan bertepatan dengan 1 Muharram pada kalender Hijriah.

Menurut kebanyakan masyarakat Indonesia, khususnya di Pulau Jawa, bulan Suro bukan hanya bulan biasa karena diyakini sebagai bulan yang sakral.

Bahkan, ada yang menganggap jika bulan Suro adalah bulan “sial” sehingga tidak sedikit yang menghindari perayaan atau hajatan di bulan ini, misalnya menghindari pernikahan.

Tapi di sisi lain, ada beberapa wilayah yang justru mengadakan acara untuk menyambut 1 Suro dan sebagai simbol untuk meminta keselamatan kepada Sang Pencipta.

Namun, kembali lagi pada kepercayaan masing-masing karena ada juga yang tidak mempercayai mitos tersebut.

Bagaimanapun persepsi serta anggapan masyarakat tentang bulan Suro, sebagai umat beragama hendaknya kita tetap mawas diri dan memanjatkan doa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Doa Malam 1 Suro

Bagi yang beragama Islam, ada beberapa amalan malam 1 Suro yang dapat dibaca, antara lain sebagai berikut:

1. Doa Akhir Tahun Hijriah

Doa ini merupakan doa penutup tahun yang dapat dibaca di waktu Ashar.

اَللَّهُمَّ مَا عَمِلْتُ مِنْ عَمَلٍ فِي هَذِهِ السَّنَةِ مَا نَهَيْتَنِي عَنْهُ وَلَمْ أَتُبْ مِنْه وَحَلُمْتَ فِيْها عَلَيَّ بِفَضْلِكَ بَعْدَ قُدْرَتِكَ عَلَى عُقُوبَتِي وَدَعَوْتَنِي إِلَى التَّوْبَةِ مِنْ بَعْدِ جَرَاءَتِي عَلَى مَعْصِيَتِكَ فَإِنِّي اسْتَغْفَرْتُكَ فَاغْفِرْلِي وَمَا عَمِلْتُ فِيْهَا مِمَّا تَرْضَى وَوَعَدْتَّنِي عَلَيْهِ الثّوَابَ فَأَسْئَلُكَ أَنْ تَتَقَبَّلَ مِنِّي وَلَا تَقْطَعْ رَجَائِ مِنْكَ يَا كَرِيْ

Allahumma ma ‘amiltu min ‘amalin fi hadzihis sanati ma nahaitani ‘anhu, wa lam atub minhu, wa hamalta fiha ‘alayya bi fadhlika ba’da qudratika ‘ala ‘uqubati, wa da’autani ilat taubati min ba’di jara’ati ‘ala ma’shiyatik. Fa inni astaghfiruka, faghfirlî wa ma ‘amiltu fiha mimma tardha, wa wa’attani ‘alaihits tsawaba, fa’as’aluka an tataqabbala minni wa la taqtha’ raja’i minka ya karim.

Artinya:

“Ya Tuhanku, aku meminta ampun atas perbuatanku di tahun ini termasuk yang Engkau larang sementara aku belum sempat bertobat, perbuatanku yang Engkau maklumi karena kemurahanMu sementara Engkau mampu menyiksaku, dan perbuatan (dosa) yang Engkau perintahkan untuk tobat sementara aku menerjangnya yang berarti mendurhakaiMu. Karenanya aku memohon ampun kepadaMu, ampunilah aku. Ya Tuhanku, aku berharap Engkau menerima perbuatanku yang Engkau ridhai di tahun ini dan perbuatanku yang terjanjikan pahalaMu. Janganlah pupuskan harapanku, wahai Tuhan Yang Maha Pemurah.”

2. Doa Malam 1 Muharram

Doa ini dapat dibaca selepas magrib.

اَللَّهُمَّ أَنْتَ الأَبَدِيُّ القَدِيمُ الأَوَّلُ وَعَلَى فَضْلِكَ العَظِيْمِ وَكَرِيْمِ جُوْدِكَ المُعَوَّلُ، وَهَذَا عَامٌ جَدِيْدٌ قَدْ أَقْبَلَ، أَسْأَلُكَ العِصْمَةَ فِيْهِ مِنَ الشَّيْطَانِ وَأَوْلِيَائِه، وَالعَوْنَ عَلَى هَذِهِ النَّفْسِ الأَمَّارَةِ بِالسُّوْءِ، وَالاِشْتِغَالَ بِمَا يُقَرِّبُنِيْ إِلَيْكَ زُلْفَى يَا ذَا الجَلَالِ وَالإِكْرَامِ

Allahumma antal abadiyyul qadîmul awwal. Wa ‘ala fadhlikal ‘azhimi wa karimi judikal mu’awwal. Hadza ‘amun jadidun qad aqbal. As’alukal ‘ishmata fihi minas syaithani wa auliya’ih, wal ‘auna ‘ala hadzihin nafsil ammarati bis su’i, wal isytighala bima yuqarribuni ilaika zulfa, ya dzal jalali wal ikram.

Artinya :

“Ya Tuhanku, Engkau yang Abadi, Qadim, dan Awal. Atas karuniaMu yang besar dan kemurahanMu yang mulia, Engkau menjadi pintu harapan. Tahun baru ini sudah tiba. Aku berlindung kepadaMu dari bujukan iblis dan para walinya di tahun ini. Aku pun mengharap pertolonganMu dalam mengatasi nafsu yang kerap mendorongku berlaku jahat. KepadaMu, aku memohon bimbingan agar aktivitas keseharian mendekatkanku pada rahmatMu. Wahai Tuhan Pemilik Kebesaran dan Kemuliaan”.

Selain doa di atas, kita juga bisa memperbanyak amalan-amalan lain seperti wirid dan membaca Alquran.

x

Adblock Detected

Harap Matikan Ad Blocker