Hiburan

Pain Akatsuki: Tokoh Antagonis yang Mengerikan di Anime Naruto

Pain Akatsuki adalah salah satu karakter antagonis paling ikonik dalam serial anime Naruto.

Pain adalah pemimpin dari Akatsuki, sebuah organisasi kriminal yang bertujuan untuk mengumpulkan semua Bijuu, makhluk berekor yang kuat, untuk menciptakan dunia yang damai.

Dalam ceritanya, Pain merupakan anak yatim piatu yang tumbuh di Amegakure, sebuah desa yang dilanda perang.

Ia menyaksikan kekejaman perang sejak usia muda dan hal ini membuatnya percaya bahwa hanya dengan rasa sakit dan penderitaan, perdamaian dapat tercapai.

Baca juga: 5 Anggota Akatsuki Terkuat di Anime Naruto, Salah Satunya Itachi

Pain memiliki kekuatan yang luar biasa. Ia dapat mengendalikan enam tubuh yang terbuat dari tubuh orang mati.

Setiap tubuh memiliki kemampuan yang unik, seperti kekuatan fisik yang luar biasa, kemampuan untuk memanggil makhluk berekor, atau kemampuan untuk memanipulasi waktu dan ruang.

Karakter villain ini adalah orang yang berhasil menghancurkan Konohagakure, desa tempat Naruto tinggal. Pain berhasil mengalahkan pasukan Konohagakure dan membunuh banyak shinobi, termasuk Jiraiya, guru Naruto.

Namun, Naruto akhirnya berhasil mengalahkan Pain. Naruto menunjukkan kepada Pain bahwa perdamaian dapat dicapai tanpa kekerasan.

Pain akhirnya menyadari kesalahannya dan ia mengorbankan nyawanya untuk mengakhiri perang di Amegakure.

Latar Belakang Pain

Pain memiliki nama asli Nagato. Nagato lahir di Amegakure, sebuah desa yang dilanda perang. Nagato dan teman-teman masa kecilnya, Yahiko dan Konan, dibesarkan oleh Jiraiya, seorang shinobi dari Konohagakure.

Nagato, Yahiko, dan Konan bertekad untuk mengakhiri perang di Amegakure. Mereka membentuk organisasi yang disebut Akatsuki untuk mencapai tujuan mereka.

Namun, Yahiko terbunuh karena dijebak oleh Hanzo, pemimpin Amegakure. Nagato yang marah akhirnya menggunakan kekuatan Rinnegan miliknya untuk mengendalikan Yahiko.

Nagato menggunakan Rinnegan untuk mengendalikan enam tubuh yang terbuat dari tubuh orang mati, salah satunya tubuh Yahiko.

Setiap tubuh memiliki kemampuan yang unik dan Nagato menggunakan tubuh-tubuh ini untuk melanjutkan tujuannya dem mengakhiri perang.

Kekuatan Pain

Pain memiliki kekuatan yang luar biasa. Ia dapat mengendalikan enam tubuh yang terbuat dari tubuh orang mati.

Setiap tubuh memiliki kemampuan yang unik, seperti: menahan jutsu, memanggil kuchiyose, menghidupkan orang mati, dan kekuatan memanipulasi gravitasi.

Pain juga memiliki mata Rinnegan, salah satu mata terkuat dalam dunia Naruto. Rinnegan memungkinkan Pain untuk menggunakan berbagai teknik, seperti:

  • Pain’s Six Paths Technique: Teknik ini memungkinkan Pain untuk mengendalikan enam tubuh miliknya.
  • Chibaku Tensei: Teknik ini memungkinkan Pain untuk menarik benda dan makhluk ke arahnya.
  • Outer Path: Samsara of Heavenly Life Technique: Teknik ini memungkinkan Pain untuk menghidupkan kembali orang mati.

Peran Pain dalam Anime Naruto

Pertarungan Naruto melawan Pain adalah salah satu momen paling penting dalam serial Naruto. Pertarungan ini tidak hanya menentukan nasib Konohagakure, tetapi juga mengubah pandangan Naruto tentang dunia.

Sebelum pertarungan, Naruto percaya bahwa perdamaian dapat dicapai dengan cinta dan pengertian. Namun, setelah pertarungan, Naruto menyadari bahwa perdamaian adalah konsep yang kompleks.

Pain adalah seorang anak yatim piatu yang tumbuh di dunia yang penuh dengan kekerasan dan kebencian. Pain percaya bahwa hanya dengan rasa sakit dan penderitaan, perdamaian dapat tercapai.

Naruto tidak setuju dengan pandangan Pain, tetapi ia dapat memahami mengapa Pain berpikir seperti itu. Naruto juga menyadari bahwa Pain adalah korban dari kekerasan dan kebencian.

Kemenangan Naruto atas Pain adalah kemenangan atas kekerasan dan kebencian. Naruto menunjukkan kepada Pain bahwa perdamaian dapat dicapai tanpa kekerasan, dan ia mengubah pandangan Pain tentang dunia.

Pain juga memiliki pengaruh yang besar pada Naruto secara pribadi. Pain adalah orang pertama yang benar-benar mengerti Naruto. Pain memahami penderitaan Naruto, dan ia menunjukkan kepada Naruto bahwa ia tidak sendirian.

Pertemuan Naruto dengan Pain adalah momen transformatif bagi Naruto. Pertemuan ini membantu Naruto untuk tumbuh sebagai individu, dan ia menjadi lebih kuat dan lebih bijaksana.

Adblock Detected

Harap Matikan Ad Blocker :)