Lifestyle

Mengenal Apa Itu Trust Issue, Gejala, Contoh, dan Cara Mengatasi

Pernahkah kamu merasa sulit untuk percaya kepada orang lain? Jika pernah, maka perasaan tersebut dikenal sebagai trust issue.

Trust issue dapat muncul akibat berbagai alasan, seperti pengalaman di masa lalu yang menyakitkan, pengkhianatan, atau trauma.

Ketidakpercayaan ini dapat memengaruhi berbagai aspek kehidupan, mulai dari hubungan interpersonal hingga pekerjaan.

Trust issue bagaikan tembok kokoh yang terbangun di dalam diri seseorang.

Tembok ini melindungi diri dari rasa sakit dan kekecewaan, namun sekaligus membatasi kemampuan untuk menjalin hubungan dengan orang lain.

Baca juga: Mengenal Playing Victim, Ciri-Ciri, Contoh, dan Cara Menghadapi Agar Kita Tidak Jadi Korban

Pengertian Trust Issue

Trust issue adalah kesulitan untuk percaya kepada orang lain karena kecurigaan yang berlebihan, asumsi negatif, atau ketakutan untuk menjadi rentan dan membuka diri.

Trust issue adalah istilah yang menggambarkan ketidakpercayaan atau keraguan yang mendalam terhadap orang lain atau situasi tertentu.

Ketidakpercayaan ini bisa dipicu oleh pengalaman negatif di masa lalu, seperti dikhianati, dibohongi, atau dikecewakan.

Trauma masa kecil, hubungan yang tidak sehat dengan orang tua atau teman, atau pengalaman perundungan bisa menjadi akar permasalahan trust issue.

Baca juga: Mengenal Apa Itu NPD, Ciri-Ciri, dan Penyebabnya

Gejala Trust Issue

Gejala trust issue dapat memengaruhi berbagai aspek kehidupan kita. Berikut adalah beberapa gejala yang umum dialami:

1. Ketidakpercayaan yang Berlebihan

Seseorang dengan trust issue mungkin mengalami kesulitan memberikan kepercayaan kepada orang lain tanpa alasan yang jelas.

Mereka cenderung merasa perlu membuktikan nilai kepercayaan tersebut secara berlebihan atau meragukan niat baik orang lain.

2. Sulit Membuka Diri

Gejala ini mencerminkan ketidakmampuan untuk dengan bebas berbagi perasaan, pemikiran, atau informasi pribadi.

Orang dengan trust issue mungkin merasa rentan atau takut bahwa informasi yang dibagikan dapat digunakan melawan mereka.

3. Menghindari Hubungan Dekat

Cenderung menjaga jarak dari hubungan yang dekat atau menghindari keterlibatan emosional yang mendalam karena takut akan potensi sakit hati.

4. Mengamati Secara Terus-menerus

Kebiasaan untuk terus-menerus mengamati dan memeriksa perilaku orang lain mencerminkan dorongan untuk mencari tanda-tanda pengkhianatan atau niat buruk sebagai bentuk konfirmasi kekhawatiran mereka.

Baca juga: Dibilang Gendut? Jangan Marah, Jawab dengan Cara Ini

5. Reaksi Berlebihan Terhadap Kesalahan Kecil

Merespon secara berlebihan terhadap kesalahan kecil atau situasi sehari-hari, melihatnya sebagai bukti pengkhianatan atau kurangnya kejujuran.

Ini bisa disebabkan oleh ketidakmampuan untuk melepaskan kejadian traumatis di masa lalu.

6. Sulit Menerima Pujian atau Kasih Sayang

Kesulitan menerima pujian atau kasih sayang karena meragukan niat orang yang memberikannya. Orang dengan trust issue mungkin cenderung mempertanyakan motivasi di balik tindakan positif orang lain.

7. Perasaan Cemas atau Was-was

Merasa cemas, khawatir, atau was-was tentang kemungkinan terjadinya pengkhianatan atau kekecewaan. Gejala ini mencerminkan kecemasan konstan terhadap ancaman terhadap kepercayaan mereka.

8. Sikap Defensif

Cenderung menjadi defensif atau skeptis, bahkan ketika orang lain menunjukkan kejujuran atau niat baik. Sikap ini mungkin muncul sebagai bentuk perlindungan diri dari potensi rasa sakit atau kecewa.

9. Pola Hubungan yang Tidak Stabil

Kesulitan dalam mempertahankan hubungan yang stabil dan sehat karena adanya ketidakpercayaan yang konstan.

Orang dengan trust issue mungkin mengalami kesulitan untuk membangun dan memelihara ikatan emosional yang kokoh.

Baca juga: 5 Alasan Mengapa Kita Harus Bersikap Jujur dalam Kehidupan Sehari-Hari

Contoh Trust Issue

Ayu (25 tahun) pernah menjalin hubungan yang toksik dengan pacarnya di masa lalu. Pacarnya tersebut posesif dan sering menuduh Ayu selingkuh tanpa bukti.

Hampir setiap hari, pacarnya tersebut mengecek ponsel Ayu dan menuduhnya berbohong. Hubungan tersebut akhirnya kandas, namun pengalaman pahit itu meninggalkan bekas.

Dampak pada Hubungan Baru:

  • Ayu kesulitan untuk percaya pacarnya yang sekarang, Bagas (28 tahun). Meskipun Bagas tidak pernah menunjukkan tanda-tanda posesif, Ayu masih sering merasa was-was dan curiga.
  • Ayu sering mengecek ponsel Bagas diam-diam. Trauma dari hubungan sebelumnya membuatnya takut Bagas akan berbohong atau selingkuh.
  • Ayu sulit untuk jujur dan terbuka kepada Bagas. Dia takut jika Bagas akan bereaksi berlebihan atau menuduhnya seperti pacarnya yang dulu.
  • Ayu sering mempertanyakan keberadaan Bagas. Jika Bagas terlambat pulang kerja atau tidak bisa dihubungi, Ayu bisa langsung cemburu dan berasumsi yang negatif.

Gejala yang Ditunjukkan Ayu:

Dalam contoh ini, Ayu menunjukkan beberapa gejala trust issue, seperti:

  • Kesulitan membangun hubungan: Ayu kesulitan untuk jujur dan terbuka kepada Bagas.
  • Mudah cemburu dan curiga: Ayu sering mengecek ponsel Bagas dan mempertanyakan keberadaan Bagas.
  • Sulit memaafkan: Trauma dari hubungan sebelumnya masih mempengaruhi hubungannya dengan Bagas.

Baca juga: Deep Talk Itu Bukan Sesi Curhat, Simak Penjelasannya Agar Tak Salah Kaprah

Cara Mengatasi Trust Issue

Meskipun trust issue menghambat, namun kondisi ini bisa diatasi. Berikut adalah beberapa cara yang dapat kita lakukan:

1. Mengenali Penyebabnya

Langkah pertama adalah memahami akar permasalahan trust issue kita.

  • Refleksikan pengalaman masa lalu: Pikirkan kembali peristiwa yang memicu ketidakpercayaan kita. Apa yang terjadi? Bagaimana hal tersebut memengaruhi kita?
  • Identifikasi pola pikir negatif: Apakah kita memiliki asumsi negatif terhadap orang lain? Misalnya, “Semua orang akan mengecewakan saya” atau “Tidak ada yang bisa dipercaya.”
  • Jujurlah pada diri sendiri: Akui ketakutan dan kerentanan yang kitarasakan akibat pengalaman tersebut.

2. Memaafkan

Memaafkan bukan untuk orang yang telah menyakiti kita, tetapi untuk membebaskan diri dari rasa sakit dan kebencian yang terpendam. Memendam dendam hanya akan terus-menerus membebani diri. Cobalah untuk:

  • Fokus pada masa depan: Masa lalu tidak dapat diubah, namun kita bisa memilih untuk tidak membiarkannya memengaruhi masa depan.
  • Lepaskan harapan negatif: Pahami bahwa tidak semua orang akan menyakiti kita.
  • Belajar berdamai: Dengan memaafkan, kita melepaskan beban negatif dan membuka diri untuk pengalaman yang lebih baik.

3. Terapi Mental

Jika kesulitan untuk mengatasi trust issue sendiri, jangan ragu untuk mencari bantuan profesional. Psikolog atau terapis dapat membantu kita:

  • Memproses trauma masa lalu: Melalui terapi, kita dapat mengeksplorasi pengalaman menyakitkan dan mengembangkan mekanisme koping yang sehat.
  • Mengubah pola pikir negatif: Terapis dapat membantu kita mengidentifikasi dan menantang pikiran negatif yang menghalangi untuk percaya orang lain.
  • Mengembangkan keterampilan komunikasi yang efektif: Komunikasi yang terbuka dan jujur adalah solusi untuk membangun kepercayaan dalam hubungan.

Baca juga: Arti Ghosting dan Love Bombing dalam Istilah Percintaan

4. Membangun Kepercayaan Secara Bertahap

Tidak perlu memaksakan diri untuk langsung percaya sepenuhnya kepada orang lain.

Mulailah dengan membuka diri kepada orang-orang yang kita rasa aman dan dapat dipercaya, seperti sahabat atau anggota keluarga yang suportif.

Latihan komunikasi yang asertif. Belajar untuk mengungkapkan perasaan dan kebutuhan Anda dengan jelas dan lugas.

Berikan kesempatan kepada orang lain untuk membuktikan diri. Jangan langsung berasumsi negatif tentang orang lain sebelum kita mengenal mereka lebih baik.

5. Fokus pada Masa Kini

Pengalaman masa lalu memang tidak bisa diubah, namun kita bisa memilih untuk fokus pada masa kini dan membangun kembali kepercayaan.

  • Harapan yang realistis: Tidak semua orang bisa dipercaya, dan itu wajar saja. Namun, jangan biarkan pengalaman buruk dengan beberapa orang menghalangi kita untuk mempercayai orang lain sama sekali.
  • Apresiasi hubungan yang sehat: Fokuslah pada hubungan yang positif dan suportif dalam hidup kita. Apresiasi orang-orang yang telah membuktikan bahwa mereka dapat dipercaya.

Baca juga: Tidak Melulu Soal Cinta, Ini Arti Bertepuk Sebelah Tangan dalam Makna Luas

6. Bekerja Sama Membangun Kepercayaan

Kepercayaan adalah jalan dua arah. Selain berusaha mengatasi trust issue, kita juga bisa berkontribusi dalam membangun kepercayaan dalam hubungan:

  • Jujur dan konsisten: Hindari berbohong dan tepati janji kita. Tindakan yang konsisten dengan perkataan akan membangun rasa percaya.
  • Tetap setia: Dalam hubungan percintaan, jaga kesetiaan dan komitmen kita.
  • Jadilah pendengar yang baik: Berikan perhatian dan dukungan kepada pasangan. Tunjukkan bahwa kita peduli dan mau mendengarkan.
  • Berikan dan terima maaf: Semua orang melakukan kesalahan. Belajar untuk memberi dan menerima maaf secara tulus. Ini akan memperkuat hubungan kita.

x

Adblock Detected

Harap Matikan Ad Blocker