Akademis

6 Alasan Mengapa Briket dapat Dijadikan Energi Alternatif

Briket adalah bahan bakar padat yang terbuat dari bahan organik yang dikeringkan dan dipadatkan. Bahan baku briket bisa beragam, seperti:

  • Limbah pertanian: sekam padi, tongkol jagung, jerami padi, dan batang pisang.
  • Limbah kehutanan: serbuk kayu, ranting pohon, dan daun kering.
  • Sampah organik: kertas, kardus, dan sisa makanan.

Briket dibentuk dengan cara dihaluskan, dicampur dengan bahan pengikat, dan kemudian dipadatkan. Bentuk briket bisa beragam, seperti balok, silinder, atau bola.

Baca juga: 8 Contoh Sumber Energi Alternatif untuk Menjaga Keseimbangan Lingkungan

Briket Sebagai Energi Alternatif

Mengapa briket dapat dijadikan energi alternatif?

Briket dapat dijadikan energi alternatif karena beberapa alasan, yaitu:

1. Ramah Lingkungan

Briket terbuat dari bahan organik yang mudah terurai dan menghasilkan emisi gas rumah kaca yang lebih rendah dibandingkan dengan bahan bakar fosil.

Hal ini membantu mengurangi polusi udara dan emisi gas rumah kaca yang berkontribusi pada perubahan iklim.

2. Bahan Baku Berlimpah

Bahan baku briket dapat diperoleh dari berbagai sumber, seperti limbah pertanian, limbah kehutanan, dan sampah organik.

Hal ini membuat briket menjadi sumber energi yang berkelanjutan dan mudah didapat.

3. Hemat Biaya

Briket umumnya lebih murah dibandingkan dengan bahan bakar fosil seperti batubara dan minyak bumi sehingga menjadikan briket sebagai pilihan energi yang lebih ekonomis bagi masyarakat.

Baca juga: 7 Cara Menghemat Energi dalam Kehidupan Sehari-Hari

4. Efisien

Briket memiliki nilai kalori yang tinggi dan dapat menghasilkan panas yang cukup untuk berbagai keperluan, seperti memasak, memanaskan air, dan industri kecil.

5. Mudah Digunakan

Briket mudah digunakan dan dapat dibakar dengan peralatan sederhana, seperti kompor briket atau tungku tradisional.

6. Menciptakan Lapangan Kerja

Produksi briket dapat membuka peluang usaha dan lapangan kerja bagi masyarakat, terutama di daerah pedesaan.

Oleh karena itu, briket merupakan salah satu pilihan yang menarik sebagai sumber energi alternatif yang ramah lingkungan, efisien, dan dapat membantu mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil.

Baca juga: 10 Sifat Benda Gas dan Penjelasan yang Mudah Dipahami

Jenis Briket

Ada beberapa jenis briket yang umum digunakan sebagai sumber energi alternatif. Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Briket Kayu

Briket yang terbuat dari serbuk kayu atau serbuk gergaji. Biasanya dihasilkan dari limbah kayu dari industri kayu atau pemotongan kayu, serta digunakan sebagai bahan bakar untuk pemanas rumah, kompor, atau tungku.

2. Briket Arang

Briket yang terbuat dari arang kayu atau limbah biomassa lainnya yang diolah menjadi bentuk briket. Briket arang sering digunakan untuk memasak, barbekyu, atau pemanas udara terbuka.

3. Briket Jerami

Briket yang terbuat dari jerami atau limbah pertanian lainnya. Jerami dihancurkan dan dipadatkan menjadi briket untuk digunakan sebagai bahan bakar alternatif dalam pemanas, tungku, atau kompor.

Baca juga: 4 Kegunaan Unsur Belerang dalam Kehidupan Sehari-Hari

4. Briket Sekam Padi

Briket yang terbuat dari sekam padi, yang merupakan limbah pertanian dari penggilingan padi.

Briket sekam padi dapat digunakan sebagai bahan bakar untuk pemanas, tungku, atau pembakaran pembangkit listrik.

5. Briket Limbah Organik

Briket yang terbuat dari limbah organik seperti limbah dapur, limbah sayuran, atau serbuk gergaji yang tercampur dengan bahan organik lainnya.

Briket ini bisa digunakan sebagai bahan bakar alternatif untuk berbagai keperluan rumah tangga.

6. Briket Biomassa Lainnya

Selain bahan baku yang telah disebutkan di atas, ada juga berbagai jenis briket yang terbuat dari bahan biomassa lainnya seperti kertas daur ulang, serbuk bambu, atau limbah biomassa lainnya.

Adblock Detected

Harap Matikan Ad Blocker :)