Akademis

Pembuatan tempe merupakan contoh bioteknologi konvensional. Tempe dibuat melalui fermentasi kedelai dengan menggunakan bantuan jamur Rhizopus sp

Pembuatan tempe merupakan contoh bioteknologi konvensional. Tempe dibuat melalui fermentasi kedelai dengan menggunakan bantuan jamur Rhizopus sp. Manfaat yang didapat dari penerapan bioteknologi tersebut adalah?

Jawaban:

1. Meningkatkan Nilai Gizi Kedelai

Tempe menawarkan segudang manfaat dibandingkan kedelai, bahan bakunya. Tempe memiliki kandungan protein yang lebih tinggi.

Proses fermentasi menghasilkan asam amino esensial yang tidak terdapat dalam kedelai, sehingga nilai gizinya meningkat.

Kemudian, tempe lebih mudah dicerna. Proses fermentasi memecah protein kompleks menjadi peptida yang lebih kecil, sehingga pencernaan lebih mudah dan penyerapan nutrisi lebih optimal.

Kelebihan terakhir, tempe kaya akan vitamin B12, vitamin K, kalsium, dan zat besi, yang penting untuk kesehatan tubuh.

Baca juga: Kloning merupakan salah satu teknik dalam bioteknologi modern yang dapat dilakukan dengan cara?

2. Memperkaya Cita Rasa dan Daya Tahan

Fermentasi tempe oleh Rhizopus sp. tidak hanya meningkatkan nilai gizinya, tetapi juga menghasilkan rasa dan aroma khas yang disukai banyak orang.

Proses fermentasi ini juga meningkatkan daya tahan tempe dibandingkan kedelai.

Asam laktat yang dihasilkan selama fermentasi bersifat antibakteri, sehingga memperpanjang masa simpan tempe.

Singkatnya, fermentasi tempe memberikan banyak manfaat, termasuk peningkatan gizi, rasa, aroma, dan daya tahan.

3. Diversifikasi Produk Pangan

Tempe tidak hanya kaya manfaat, tetapi juga serbaguna.

Tempe dapat diolah menjadi berbagai macam hidangan, seperti tempe goreng, tempe bacem, tempe orek, dan masih banyak lagi.

Hal ini memperkaya variasi makanan dan membuat tempe disukai banyak orang.

Keunggulan lain dari tempe adalah harganya yang murah dan mudah diakses.

Tempe menjadi sumber protein yang ideal untuk masyarakat dan dapat membantu meningkatkan ketahanan pangan, terutama bagi mereka yang memiliki keterbatasan ekonomi.

4. Ramah Lingkungan

Tempe tidak hanya bermanfaat bagi kesehatan dan ketahanan pangan, tetapi juga ramah lingkungan. Proses fermentasi tempe tidak menghasilkan limbah berbahaya.

Hal ini berbeda dengan peternakan hewan yang menghasilkan emisi gas rumah kaca dan limbah yang dapat mencemari lingkungan.

Keberlanjutan tempe juga menjadi nilai plus. Tempe diproduksi dari kedelai, tanaman yang dapat tumbuh dengan mudah dan tidak membutuhkan banyak lahan.

Dibandingkan dengan peternakan yang membutuhkan lahan luas untuk pakan ternak, tempe jauh lebih efisien dan ramah lingkungan.

Secara keseluruhan, penerapan bioteknologi konvensional dalam pembuatan tempe memberikan banyak manfaat, baik dari segi nilai gizi, cita rasa, daya tahan, diversifikasi produk pangan, maupun ramah lingkungan.

x

Adblock Detected

Harap Matikan Ad Blocker