Apa yang Dimaksud dengan Air Tanah? Ini Pengertian, Manfaat, dan Jenisnya

Sastrawacana.id

Air Tanah
Air Tanah (pexels/Pixabay)

Apa Itu Air Tanah?

Air tanah adalah air yang tersimpan di dalam celah-celah dan pori-pori tanah dan batuan di bawah permukaan tanah.

Air ini berasal dari hujan yang meresap ke dalam tanah dan terakumulasi di lapisan yang disebut akuifer.

Akuifer adalah lapisan batuan yang memiliki permeabilitas tinggi dan mampu menampung air dalam jumlah besar.

Manfaat Air Tanah

Air tanah memiliki banyak manfaat bagi kehidupan manusia. Berikut adalah beberapa manfaat utama air tanah:

1. Air minum

Air tanah umumnya memiliki kualitas yang lebih baik dan lebih aman dibandingkan air permukaan karena telah melalui proses filtrasi alami oleh tanah dan batuan.

Air tanah terhindar dari kontaminasi oleh polutan seperti limbah industri, limbah domestik, dan pestisida.

2. Irigasi

Air tanah digunakan untuk mengairi lahan pertanian dan perkebunan, terutama di daerah yang tidak memiliki akses ke sumber air permukaan yang memadai.

Air tanah sangat penting untuk menjaga ketahanan pangan dan meningkatkan produktivitas pertanian.

3. Industri

Air tanah digunakan untuk berbagai keperluan industri, seperti pendinginan mesin, produksi tekstil, dan pengolahan makanan. Air tanah merupakan sumber air yang penting untuk mendukung kegiatan industri.

4. Kebutuhan domestik

Air tanah digunakan untuk berbagai kebutuhan domestik, seperti mandi, mencuci, dan memasak. Air tanah merupakan sumber air yang penting untuk kehidupan sehari-hari masyarakat.

5. Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA)

Di beberapa daerah, air tanah digunakan untuk memutar turbin yang menghasilkan energi listrik. PLTA merupakan sumber energi terbarukan yang ramah lingkungan.

6. Ekosistem

Air tanah juga berperan penting dalam menjaga kelestarian ekosistem. Air tanah membantu menjaga kelembaban tanah dan mendukung pertumbuhan tanaman.

Air tanah juga merupakan sumber air bagi hewan dan tumbuhan liar.

7. Kesehatan

Air tanah yang bersih dan aman dapat membantu menjaga kesehatan manusia. Air tanah yang terhindar dari kontaminasi dapat membantu mencegah penyakit yang ditularkan melalui air.

8. Rekreasi

Di beberapa daerah, air tanah digunakan untuk kolam renang, pemandian air panas, dan kegiatan rekreasi lainnya. Air tanah dapat menjadi sumber hiburan dan relaksasi bagi masyarakat.

Jenis-jenis Air Tanah

Air tanah dapat dikategorikan berdasarkan beberapa kriteria, yaitu letak, asal, dan kualitas. Berikut adalah penjelasan mengenai jenis-jenis air tanah berdasarkan ketiga kriteria tersebut:

Berdasarkan Letak

  1. Air Tanah Dangkal: Terletak di dekat permukaan tanah, umumnya pada kedalaman kurang dari 40 meter. Air tanah dangkal mudah tercemar karena terpapar langsung dengan polutan di permukaan tanah. Contohnya: sumur gali.
  2. Air Tanah Dalam: Terletak jauh di bawah permukaan tanah, umumnya pada kedalaman lebih dari 40 meter. Air tanah dalam umumnya lebih bersih dan aman dibandingkan air tanah dangkal karena terlindung dari polutan di permukaan tanah. Contohnya: sumur bor.
  3. Air Tanah Artesis: Terletak di antara dua lapisan batuan kedap air, sehingga airnya dapat memancar ke permukaan secara alami tanpa perlu dipompa. Air tanah artesis umumnya memiliki kualitas yang baik dan terhindar dari kontaminasi. Contohnya: mata air artesis.

Berdasarkan Asal

  1. Air Tanah Meteorit (Vados): Berasal dari air hujan yang meresap ke dalam tanah. Air tanah jenis ini umumnya memiliki kandungan mineral yang rendah. Contohnya: air tanah di daerah dataran rendah.
  2. Air Tanah Baru (Juvenil): Berasal dari magma yang mendingin di bawah permukaan tanah. Air tanah jenis ini umumnya kaya akan mineral dan gas terlarut. Contohnya: air panas di daerah pegunungan.
  3. Air Konat: Berasal dari air laut yang terperangkap di dalam batuan sedimen saat proses pembentukan batuan. Air tanah jenis ini umumnya memiliki kandungan garam yang tinggi. Contohnya: air tanah di daerah pesisir pantai.

Berdasarkan Kualitas

  1. Air Tanah Segar: Memiliki kandungan mineral yang rendah dan aman untuk dikonsumsi tanpa pengolahan. Contohnya: air tanah di daerah pegunungan.
  2. Air Tanah Mineral: Memiliki kandungan mineral yang tinggi dan bermanfaat bagi kesehatan. Air tanah mineral umumnya diolah terlebih dahulu sebelum dikonsumsi. Contohnya: air mineral kemasan.
  3. Air Tanah Payau: Memiliki kandungan garam yang tinggi dan tidak aman untuk dikonsumsi langsung. Air tanah payau perlu diolah terlebih dahulu untuk menghilangkan kandungan garamnya. Contohnya: air tanah di daerah pesisir pantai.
  4. Air Tanah Asin: Memiliki kandungan garam yang sangat tinggi dan tidak layak untuk dikonsumsi atau digunakan untuk keperluan domestik dan industri. Contohnya: air laut yang menyusup ke dalam tanah.

Upaya Menjaga Kelestarian Air Tanah

  • Menggunakan air tanah secara bijak dan menghindari pemborosan.
  • Melakukan pengelolaan limbah dengan benar untuk mencegah pencemaran air tanah.
  • Menjaga kelestarian hutan karena hutan berperan penting dalam menjaga kelestarian sumber air tanah.
  • Meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya menjaga kelestarian air tanah.

Baca Juga

Bagikan:

Sastrawacana.id

Sastrawacana.id

Media Literasi Indoenesia