Sejarah Kerajaan Sriwijaya

Kerajaan Sriwijaya adalah kerajaan yang cukup berjaya dan sangat kaya pada masanya. Hal tersebut dibuktikan dengan wilayah kekuasaan kerajaan Sriwijaya yang sangat luas. Bahkan digadang hampir menguasai seluruh wilayah Asia Tenggara.

Nama Sriwijaya sendiri diambil dari dua suku kata, yaitu Sri yang artinya gemilang dan wijaya yang artinya adalah kemenangan. Jika digabungkan, nama Sriwijaya artinya adalah kemenangan yang bergemilang.

Namun, mengingat bahwa kerajaan Sriwijaya sangat terkenal di Asia Tenggara, maka tak heran jika Sriwijaya memiliki sebutan yang berbeda-beda dari setiap negara.

Baca juga: Peninggalan Kerajaan Kediri Lengkap

Peninggalan Kerajaan Sriwijaya

Karena daerah kekuasaan yang sangat luas, peninggalan kerajaan Sriwijaya tak hanya ditemukan di Indonesia saja, tapi juga di negara tetangga yang masih dalam lingkup Asia Tenggara.

Prasasti Peninggalan Kerajaan Sriwijaya

Adapun beberapa prasasti peninggalan kerajaan Sriwijaya adalah sebagai berikut:

1. Prasasti Kedukan Bukit

prasasti kedukan bukit
Photo: wacana.co

Prasasti kerajaan Sriwijaya ini ditemukan di wilayah pinggiran kota Palembang. Menurut para ahli, diperkirakan jika prasasti Kedutan Bukit sudah ada sejak tahun 683 Masehi. Isinya sendiri menceritakan tentang perjalanan raja Sriwijaya.

2. Prasasti Telaga Batu

prasasti telaga batu

Prasasti Telaga Batu ditemukan di Palembang oleh para arkeolog sekitar tahun 1935. Peninggalan kerajaan Sriwijaya ini berisi tentang kutukan atau mantra jahat yang berani berkhianat atau tidak patuh dengan aturan raja.

3. Prasasti Talang Tuo

prasasti talang tuwo

Prasasti talang tuo ditemukan di wilayah bagian barat Palembang. Menurut para ahli sejarah, peninggalan kerajaan ini diperkirakan sudah ada sejak tahun 684 Masehi yang berisi tentang pembangunan Taman Sriseta oleh raja Sriwijaya.

4. Prasasti Karang Berahi

prasasti karang berahi

Menurut para pengamat sejarah, prasasti peninggalan kerajaan Sriwijaya ini diperkirakan sudah ada dari tahun 868 Masehi silam. Adapun isinya tentang doa-doa yang ditujukan kepada dewa.

5. Prasasti Kota Kapur

prasasti kota kapur

Pemberian nama Prasasti Kota Kapur dikarenakan prasasti ini ditemukan di Kota Kapur, pesisir barat laut Pulau Bangka. Diperkirakan jika prasasti Kota Kapur sudah ada sejak tahun 686 Masehi. Prasasti Sriwijaya ini berisi tentang cerita upaya penyerangan kerajaan Sriwijaya yang ingin menguasai pulau Jawa.

6. Prasasti Bukit Siguntang

Prasasti Bukit Siguntang berisi cerita tentang suatu peperangan yang banyak memakan korban jiwa. Peninggalan Sriwijaya ini juga ditemukan bersamaan dengan peninggalan Budha Sakyamurni yang sedang mengenakan jubah.

7. Prasasti Amoghapasa

Prasasti Amoghapasa adalah prasasti yang tertulis pada bagian belakang stela patung batu yang disebut pāduka Amoghapāśa sebagaimana disebutkan dalam prasasti Padang Roco.

8. Prasasti Hujung Langit

Prasasti Hujung Langit atau yang sering disebut sebagai Prasasti Bawang adalah sebuah prasasti batu peninggalan Sriwijaya yang ditemukan di desa Haur Kuning, Lampung, Indonesia. Aksara yang digunakan pada prasasti ini adalah Pallawa dengan bahasa Melayu Kuno.

Baca juga: Sejarah Kerajaan Kutai Lengkap

Candi Peninggalan Kerajaan Sriwijaya

Selain prasasti, ditemukan pula candi-candi peninggalan kerajaan Sriwijaya. Adapun beberapa candi tersebut sebagai berikut:

  • Candi Muara Takus
  • Candi Muaro Jambi
  • Candi Biaro Bahal
  • Candi Kota Kapur
  • Gapura Sriwijaya

Raja Kerajaan Sriwijaya

Berikut adalah nama-nama raja kerajaan Sriwijaya yang terkenal di seluruh bagian Asia Tenggara.

  • Raja Daputra Hyang
  • Raja Dharmasetu
  • Raja Balaputradewa
  • Raja Sri Sudamaniwarmadewa
  • Raja Sanggrama Wijayattunggawarman

Nah, itulah sejarah singkat kerajaan Sriwijaya yang meliputi peninggalan dan nama-nama rajanya. Semoga artikel ini bermanfaat dan jangan lupa membaca artikel sejarah lainnya hanya di Sastrawacana.