Akademis

Bagaimana Kondisi Komet Ketika Berada Jauh dari Matahari?

Ketika berada jauh dari Matahari, komet berada dalam keadaan dorman atau tidur. Pada kondisi ini, komet memiliki beberapa ciri khas, yaitu:

  • Hanya terdiri dari inti (nukleus): Komet tidak memiliki koma dan ekor yang terlihat saat berada di dekat Matahari. Inti komet terbuat dari batu dan es yang membeku, dengan diameter berkisar antara beberapa meter hingga beberapa kilometer.
  • Aktivitas yang rendah: Pada jarak yang jauh dari Matahari, radiasi Matahari yang diterima komet sangat lemah. Hal ini menyebabkan sublimasi es di inti komet berkurang drastis, sehingga aktivitas komet seperti pembentukan koma dan ekor juga berkurang.
  • Pergerakan yang lambat: Karena tarikan gravitasi Matahari yang lemah, komet bergerak dengan kecepatan yang lebih lambat saat berada di aphelion (titik terjauh dari Matahari).

Baca juga: Jelaskan Perbedaan Antara Meteoroid, Meteor, dan Meteorit

Secara keseluruhan, komet yang jauh dari Matahari terlihat sebagai benda langit yang redup dan tidak mencolok. Komet hanya dapat diamati dengan teleskop yang kuat.

Berikut beberapa contoh komet yang pernah diamati dalam keadaan dorman:

  • Komet Halley: Saat berada di aphelion, Komet Halley memiliki magnitudo 27, yang berarti terlalu redup untuk dilihat dengan mata telanjang.
  • Komet Hale-Bopp: Komet Hale-Bopp pernah menjadi salah satu komet paling terang yang pernah diamati pada tahun 1997. Namun, saat berada di aphelion, komet ini memudar hingga magnitudo 30 dan tidak dapat dilihat dengan mata telanjang.
  • Komet 2P/Encke: Komet 2P/Encke adalah komet periodik yang memiliki periode orbit terpendek, yaitu sekitar 3,3 tahun. Komet ini selalu terlihat redup saat berada di aphelion, dengan magnitudo sekitar 26.

Meskipun dalam keadaan dorman, komet tetap mengorbit Matahari dan akan kembali mendekatinya pada saat tertentu.

Adblock Detected

Harap Matikan Ad Blocker :)