Sistem demokrasi pancasila yang digunakan negara indonesia memiliki sisi perbedaan dengan demokrasi negara lain, yaitu?

Sastrawacana.id

Sistem demokrasi pancasila yang digunakan negara indonesia
Sistem demokrasi pancasila yang digunakan negara indonesia (nu online)

Sistem demokrasi Pancasila yang digunakan di Indonesia memiliki beberapa perbedaan dengan sistem demokrasi di negara lain. Berikut adalah beberapa poin pentingnya:

1. Landasan Ideologi

Demokrasi Pancasila di Indonesia memiliki perbedaan mendasar dengan demokrasi di negara lain, terutama dalam hal landasan ideologinya.

Demokrasi Pancasila berlandaskan pada Pancasila, yang menekankan keseimbangan antara individu dan masyarakat, serta nilai-nilai ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, kerakyatan, dan keadilan sosial.

Sedangkan demokrasi di negara lain memiliki ideologi yang beragam, seperti demokrasi liberal yang berfokus pada kebebasan individu, demokrasi sosial yang menekankan kesejahteraan sosial, atau demokrasi komunis yang menganut kepemilikan bersama atas alat-alat produksi.

Perbedaan landasan ideologi ini melahirkan perbedaan dalam penerapan sistem demokrasi di masing-masing negara.

2. Peran Agama

  • Demokrasi Pancasila: Mengakui peran agama dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, namun tidak menjadikan negara sebagai negara agama.
  • Demokrasi Sekuler: Memisahkan urusan agama dan negara secara tegas.
  • Demokrasi Teokrasi: Mengjadikan agama sebagai dasar negara dan hukum.

3. Sistem Pemerintahan

  • Demokrasi Pancasila: Menganut sistem presidensial dengan pemisahan kekuasaan yang jelas antara eksekutif, legislatif, dan yudikatif.
  • Demokrasi Parlementer: Kekuasaan eksekutif (pemerintah) dipegang oleh parlemen yang dipilih oleh rakyat.
  • Demokrasi Campuran: Menggabungkan unsur presidensial dan parlementer.

4. Peran Partai Politik

  • Demokrasi Pancasila: Memiliki sistem multipartai, namun dengan beberapa batasan untuk mencegah munculnya politik identitas dan komunisme.
  • Demokrasi Dua Partai: Hanya ada dua partai politik dominan.
  • Demokrasi Satu Partai: Hanya ada satu partai politik yang diakui oleh negara.

5. Hak Asasi Manusia

  • Demokrasi Pancasila: Menghargai dan melindungi hak asasi manusia, namun dengan tetap memperhatikan nilai-nilai Pancasila dan norma sosial yang berlaku.
  • Demokrasi Liberal: Menekankan pada kebebasan individu dan hak asasi manusia sebagai hak fundamental.

6. Mekanisme Pergantian Kekuasaan

  • Demokrasi Pancasila: Pemilihan umum yang demokratis dan berkala untuk memilih pemimpin baru.
  • Demokrasi Lainnya: Beragam, seperti melalui revolusi, kudeta, atau suksesi dinasti.

Baca Juga

Bagikan:

Sastrawacana.id

Sastrawacana.id

Media Literasi Indoenesia