Akademis

Jelaskan bentuk maladministrasi dan bagaimana cara peran serta masyarakat agar tersebut dapat dicegah dan ditanggulangi

Maladministrasi adalah perbuatan melawan hukum yang dilakukan oleh penyelenggara negara dalam menjalankan tugas dan wewenangnya yang menimbulkan kerugian bagi orang lain atau pihak lain.

Maladministrasi dapat terjadi dalam berbagai bentuk, antara lain:

1. Penundaan pelayanan: Penyelenggara negara menunda memberikan pelayanan kepada masyarakat tanpa alasan yang sah.

2. Prosedur yang berbelit-belit: Penyelenggara negara menetapkan prosedur pelayanan yang berbelit-belit dan tidak mudah dipahami oleh masyarakat.

3. Pungutan liar: Penyelenggara negara memungut biaya yang tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

4. Diskriminasi: Penyelenggara negara memberikan pelayanan yang berbeda kepada masyarakat berdasarkan suku, agama, ras, golongan, atau jenis kelamin.

5. Kewenangan yang melampaui batas: Penyelenggara negara menggunakan kewenangannya untuk melakukan tindakan yang tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

6. Penyalahgunaan wewenang: Penyelenggara negara menggunakan wewenangnya untuk kepentingan pribadi atau golongan.

7. Kelalaian dalam menjalankan tugas: Penyelenggara negara tidak melaksanakan tugasnya dengan baik atau tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Baca juga: 8 Solusi yang Dapat Ditempuh oleh Pemerintah dalam Upaya Mengurangi Beban Utang Luar Negeri

Masyarakat dapat berperan serta dalam pencegahan dan penanganan maladministrasi dengan cara:

1. Melaporkan maladministrasi: Masyarakat dapat melaporkan maladministrasi kepada Ombudsman Republik Indonesia atau kepada instansi yang berwenang lainnya.

2. Mengawasi kinerja penyelenggara negara: Masyarakat dapat mengawasi kinerja penyelenggara negara dan melaporkan jika menemukan indikasi maladministrasi.

3. Meningkatkan pengetahuan tentang hak-haknya: Masyarakat perlu meningkatkan pengetahuan tentang hak-haknya sebagai penerima pelayanan publik.

4. Melibatkan diri dalam proses pembuatan kebijakan: Masyarakat dapat terlibat dalam proses pembuatan kebijakan publik yang terkait dengan pelayanan publik.

5. Memberikan kritik dan saran yang konstruktif: Masyarakat dapat memberikan kritik dan saran yang konstruktif kepada penyelenggara negara untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik.

Dengan peran serta aktif dari masyarakat, maladministrasi dapat dicegah dan ditangani dengan lebih efektif. Hal ini akan menciptakan sistem pemerintahan yang lebih baik dan meningkatkan kualitas pelayanan publik.

Berikut adalah beberapa contoh peran serta masyarakat dalam pencegahan dan penanganan maladministrasi:

  • Seorang warga negara yang melihat proses pengurusan izin usaha yang berbelit-belit dapat melaporkan hal tersebut kepada Ombudsman Republik Indonesia.
  • Sekelompok mahasiswa dapat melakukan riset tentang praktik maladministrasi di instansi tertentu dan menyampaikan hasil risetnya kepada instansi tersebut dan kepada publik.
  • Sebuah organisasi masyarakat sipil dapat mengadakan pelatihan tentang hak-hak masyarakat sebagai penerima pelayanan publik.
  • Masyarakat dapat memberikan suara mereka dalam proses konsultasi publik tentang rancangan peraturan daerah yang terkait dengan pelayanan publik.
  • Masyarakat dapat menulis surat kepada penyelenggara negara untuk menyampaikan kritik dan saran tentang pelayanan publik.

Peran serta masyarakat dalam pencegahan dan penanganan maladministrasi adalah hak dan kewajiban setiap warga negara.

Dengan meningkatkan kesadaran dan partisipasi masyarakat, maladministrasi dapat dikurangi dan pelayanan publik yang berkualitas tinggi dapat terwujud.

Adblock Detected

Harap Matikan Ad Blocker :)