Pengertian Penyuntingan Naskah

Menurut KBBI (2007:1106) definisi penyuntingan adalah proses, cara, perbuatan menyunting atau sunting-menyunting. Sedangkan secara umum, definisi menyunting adalah:

  1. menyiapkan naskah siap cetak atau siap terbit dengan memperhatikan segi sistematika penyajian, isi, dan bahasa (menyangkut ejaan, diksi, dan struktur kalimat).
  2. merencanakan dan mengarahkan penerbitan (surat kabar, majalah).
  3. menyusun atau merakit (film, pita rekaman) dengan cara memotong-motong dan memasang kembali.

Untuk menjadi penyunting naskah ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi. Persyaratan itu meliputi penguasaan ejaan bahasa Indonesia, penguasaan tata bahasa Indonesia, ketelitian dan kesabaran, kemampuan menulis, keluwesan, penguasaan salah satu bidang keilmuan, pengetahuan yang luas dan kepekaan bahasa.

Salah satu tugas dan kewajiban ilmuwan (scientist) dan pandit (scholars) yang melakukan penelitian ialah melaporkan hasil kegiatannya kepada masyarakat lingkungan yang mendukungnya.

Baca juga: 9 Cara Menjadi Penulis, Sebulan Dijamin Sukses!

Laporan itu harus ditulis selengkapnya secara jelas, tepat tetapi singkat dan lugas untuk kemudian diterbitkan. Dalam proses penyiapan penerbitan laporan itu terlibat penyunting yang akan membantu pengolahan naskah tertulis untuk menjadi bahan tercetak yang akan disampaikan ke masyarakat luas untuk dibaca.

Salah satu tugas pokok penerbit adalah menerbitkan naskah pengarang/penulis menjadi buku. Definisi naskah sendiri menurut KBBI (2007:776) adalah:

  1. karangan yang masih ditulis dengan tangan
  2. karangan seseorang yang belum diterbitkan
  3. bahan-bahan berita yang siap untuk diset

Perlu ditekankan sekali lagi bahwa tugas penyunting karya terbatas pada pengolahan naskah menjadi suatu bahan yang siap , dan menawasi pelaksaan segi teknis sampai naskah tadi . penyunting bukan penerbit, jadi mereka tidak bertanggung jawab atas masalahkeuangan, penyebaluasan serta pengelolaan suatu penerbitan. Para penyunting bertanggung jawab atas isi dan bukan atas produksi bahan yang diterbitkan.

Tujuan Penyuntingan

Tujuan Penyuntingan yang dilakukan oleh para penyunting adalah sebagai berikut.

  1. Untuk menjadikan taipskrip sebagai karya yang sempurna yang dapat dibaca dan dihayati dengan mudah oleh pembaca apabila diterbitkan kelak.
  2. Untuk memastikan pengaliran atau penyebaran ide dari penulis kepada pembaca sehingga dapat disampaikan dalam bahasa yang gramatis, jelas, indah, dan menarik.
  3. Untuk menjadikan persembahan e-buku yang akan diterbitkan itu dapat menggambarkan nilai dan identiti karya itu sendiri sehingga dapat menarik. minat pembaca.
  4. Untuk memastikan pengaliran dan fakta berkenaan disampaikan dengan jelas, tepat, dan tidak menyalahi agama, undang-undang, dan norma masyarakat.

Dalam penyuntingan, kita mengenal dua tahap penyuntingan, yaitu penyuntingan substansif dan penyuntingan kopi. Berdasarkan tahap-tahap penyuntingan yang ada, maka ada beberapa tujuan lain dari penyuntingan.

Baca juga: 10 Cara Menulis Cerpen untuk Pemula

Penyuntingan Substantif

Tujuan penyuntingan subtantif dilakukan adalah untuk memastikan hasrat atau ide penulis dapat disampaikan setepat, sepadat, dan sejelas yang mungkin. Semasa membuat penyuntingan subtantif, editor akan membaca taipskrip sepintas lalu dengan memberikan tumpuan kepada kandungan, pendekatan secara menyeluruh, bahasa, susunan atau konsep taipskrip berkenaan.

Berdasarkan hal diatas, editor akan membuat teguran dan cadangan kepada penulis untuk sama ada melengkapkan taipskrip, menulis semula, menyusun semula, menggugurkan atau memotong bahagian teks atau ilustrasi yang tidak perlu, dan membuat tambahan.

Perkara yang perlu diteliti saat penyuntingan substantif:

  1. Tajuk tepat dan jelas
  2. Pembahagian bab dan tajuk kecil jelas
  3. Adanya kesinambungan antara bahagian, bab dan paragraf.
  4. Keseimbangan antara setiap bab dan paragraf.
  5. Taipskrip tidak bertentangan dengan undang-undang, moral dan agama.
  6. Penguasaan bahasa, keselarasan istilah dan ejaan.
  7. Bahan awalan, teks dan akhir hendaklah lengkap mengikut halamankandungan.
  8. Petikan bahan daripada karya lain telah mendapat keizinan.

Penyuntingan Copy

Tujuan penyuntingan kopi adalah untuk menghapuskan semua halangan yang wujud antara pembaca dengan apa yang hendak disampaikan oleh penulis. Penyuntingan kopi memerlukan perhatian yang teliti terhadap setiap butiran di dalam taipskrip.

Editor perlu berpengetahuan tentang apa yang patut disunting dan gaya yang patut diikuti di samping mempunyai kebolehan untuk membuat keputusan dengan cepat, lojik, dan yang boleh dipertahankan.

Semasa membuat suntingan kopi, editor akan membaca taipskrip berkenaan dengan teliti, iaitu membaca perkataan demi perkataan, ayat demi ayat, baris demi baris dan kadang-kadang melihat huruf demi huruf. Kebanyakan dari masa penyuntingan itu, editor akan berurusan dengan hal penyusunan, bahasa dan kebolehbacaan taipskrip itu.

Baca juga: 5 Alasan Kenapa Penerbit Selalu Menolak Naskahmu

Tahapan dalam penyuntingan kopi:

  1. a) Membuat penyuntingan baris demi baris.
  2. b) Memberi tumpuan khusus kepada fakta dan bahasa.
  3. c) Memastikan keselarasan ejaan, istilah dan gaya bahasa.
  4. d) Memastikan ketepatan dan keselarasan ilustrasi dan bahan lain dalam teks tersebut.

Hal-halyang perlu diteliti saat penyuntingan kopi:

a) Fakta

Pastikan semua butiran dalam teks betul. Editor perlu menyemak dengan teliti untuk memastikan ketepatan. Kadang-kadang kesilapan fakta boleh berlaku semasa teks ditaip. Contohnya, papan lapis menjadi papan lapik dan tidak mahal harganya menjadi mahal harganya. Selain itu ada sesetengah pernyataaan yang tidak tepat dan berunsur negatif sehingga boleh membawa kepada tindakan undang-undang.

b) Bahasa, bahasa yang dimaksud mencakup.
  1. Diksi ialah pemilihan penggunaan kata-kata. Dalam hal ini editor kopi perlu memastikan
  2. Kata-kata yang dipilih berkesan dari segi maksud dan
  3. Kata-kata yang dipilih sesuai dengan laras bahasa yang digunakan.
C) Kode Etik Penyuntingan Naskah

Dalam penyuntingan naskah, ada rambu-rambu yang perlu diperhatikan penyunting naskah sebelum mulai menyunting. Dengan demikian, tidak terjadi persoalan/masalah di kemudian hari, terutama dalam kaitannya dengan penulis/pengarang.

Rambu-rambu ini merupakan pedoman/pegangan bagi penyunting dalam menyunting naskah. Rambu-rambu inilah yang kita sebut “Kode Etik Penyuntingan Naskah”. Adapun kode etik dalam penyuntingan naskah adalah:

  1. Penyunting naskah wajib mencari informasi mengenai penulis naskah sebelum mulai menyunting naskah.
  2. Penyunting naskah bukanlah penulis naskah.
  3. Penyunting naskah wajib menghormati gaya penulis naskah.
  4. Penyunting naskah wajib merahasiakan informasi yang terdapat dalam naskah yang disuntingnya.
  5. Penyunting naskah wajib mengonsultasikan hal-hal yang mungkin akan diubahnya dalam naskah.
  6. Penyunting naskah tidak boleh menghilangkan naskah yang akan, sedang, atau telah disuntingnya.