Sastra

Penyajian tinggi rendah irama puisi yang dibacakan disebut?

Penyajian tinggi rendah irama puisi yang dibacakan disebut intonasi.

Intonasi dalam membaca puisi merujuk pada penggunaan nada suara yang bervariasi untuk mengungkapkan makna, emosi, dan nuansa yang terkandung dalam puisi.

Intonasi melibatkan perubahan nada, stres, penekanan, dan kecepatan dalam pengucapan kata-kata serta frasa dalam puisi.

Hal ini memainkan peran penting dalam memberikan interpretasi dan pemahaman yang tepat terhadap makna dan nuansa puisi.

Melalui intonasi, pembaca puisi dapat menyoroti elemen penting dalam puisi seperti perasaan, kontras, kegembiraan, keputusasaan, keindahan, atau ketegangan yang ada dalam teks.

Pembaca puisi menggunakan intonasi untuk mengungkapkan perasaan, sikap, dan emosi yang ingin disampaikan oleh penyair.

Penggunaan intonasi dalam membaca puisi juga mencakup pemilihan nada yang sesuai dengan tanda baca, pemisahan kata-kata dan kalimat dengan jeda yang tepat, serta penekanan pada kata-kata kunci atau kata-kata dengan makna yang kuat.

Melalui variasi intonasi, pembaca puisi dapat menciptakan ritme, melambangkan perubahan suasana, dan menghidupkan puisi secara vokal.

Pentingnya intonasi dalam membaca puisi adalah untuk menghargai dan menggambarkan kekayaan emosi dan makna yang terkandung dalam teks.

Dengan menggunakan intonasi yang tepat, pembaca puisi dapat menghadirkan pengalaman mendalam bagi pendengar atau pembaca, memancarkan daya tarik puisi, dan memperkuat kesan artistik yang ingin disampaikan oleh penyair.

Menurut KBBI, arti intonasi adalah:

  • Lagu kalimat
  • Ketepatan penyajian tinggi rendah nada (dari seorang penyanyi)
  • Ketepatan pengucapan dan irama kalimat dalam dialog (dari seorang aktor)

Dalam konteks puisi, intonasi dapat diartikan sebagai irama pengucapan bait-bait dalam puisi yang menandakan kondisi pada isi puisi tersebut.

Baca juga: Apa Arti Pengimajinasian dalam Puisi dan Contohnya?

Beberapa intonasi dalam puisi, yaitu:

  • Tekanan dinamik: tekanan pada kata-kata yang penting.
  • Tekanan nada: tekanan tinggi dan rendahnya suara.
  • Tekanan tempo: tempo dalam pengucapan suku kata atau kata.

Penting untuk diingat bahwa intonasi dalam membaca puisi dapat bervariasi tergantung pada gaya penyair, tema puisi, dan bahasa yang digunakan.

Pembaca puisi perlu memahami makna puisi secara menyeluruh dan memperhatikan petunjuk yang diberikan oleh penyair, seperti tanda baca, ritme, dan pilihan kata, untuk memutuskan intonasi yang tepat dalam membacanya.

Baca Juga
Close
x

Adblock Detected

Harap Matikan Ad Blocker