Klaim Asuransi Adalah? Simak Penjelasannya

Sastrawacana.id

klaim asuransi
klaim asuransi (pexels.com/Mikhail Nilov)

Klaim Asuransi

Klaim asuransi adalah permintaan yang diajukan oleh pemegang polis asuransi atau pihak tertanggung untuk mendapatkan pembayaran dari perusahaan asuransi setelah mengalami kerugian atau kerusakan yang dijamin dalam polis asuransi.

Klaim asuransi timbul ketika risiko yang diasuransikan terjadi dan mengakibatkan kerugian atau kerusakan pada aset tertentu yang diasuransikan.

Baca juga: Mengenal Apa Itu Polis Asuransi, Jenis, dan Contohnya

Secara umum, ada beberapa tahapan dalam proses klaim asuransi, antara lain:

1. Pemberitahuan Klaim

Langkah pertama dalam mengajukan klaim adalah memberitahu perusahaan asuransi tentang kejadian yang menyebabkan kerugian atau kerusakan aset tertentu dan memberikan informasi yang dibutuhkan, seperti nomor polis asuransi, waktu dan tempat kejadian, jenis kerugian atau kerusakan, dan rincian kerusakan atau kerugian.

2. Evaluasi klaim

Perusahaan asuransi akan mengevaluasi klaim dan memverifikasi keabsahan dokumen dan informasi yang disediakan oleh pemegang polis asuransi, untuk memastikan bahwa kerugian atau kerusakan yang dilaporkan sesuai dengan ketentuan polis yang dibeli.

3. Penentuan Penggantian

Setelah klaim disetujui, perusahaan asuransi akan melakukan pengecekan terhadap jenis dan besaran kerugian atau kerusakan, dan menentukan jumlah penggantian yang akan diberikan kepada pihak tertanggung sesuai dengan persyaratan dan ketentuan dalam polis asuransi.

4. Pembayaran

Setelah nilai penggantian ditentukan dan disepakati, perusahaan asuransi akan membayarkan klaim asuransi kepada pemegang polis asuransi atau pihak tertanggung dalam waktu yang ditentukan dalam polis asuransi.

Baca juga: 6 Jenis Asuransi Lengkap dengan Penjelasan dan Contohnya

Jenis Klaim Asuransi

Adapun beberapa jenis klaim asuransi yaitu:

1. Klaim Kecelakaan Kendaraan

Klaim ini berkaitan dengan kerusakan kendaraan yang diakibatkan oleh kecelakaan.

2. Klaim Asuransi Kesehatan

Klaim ini berkaitan dengan biaya perawatan medis atau rumah sakit yang dibayar oleh perusahaan asuransi kepada pihak tertanggung/keluarga.

3. Klaim Asuransi Jiwa

Klaim ini bertujuan untuk memberikan dana santunan dalam bentuk uang kepada ahli waris atau keluarga terdekat dari pemegang polis asuransi apabila terjadi kematian.

4. Klaim Asuransi Harta Benda

Klaim ini berkaitan dengan kerusakan atau kehilangan aset yang dijamin di dalam polis asuransi, seperti misalnya kerugian akibat kebakaran, banjir, gempa bumi, dan kondisi-kondisi yang terdapat dalam polis asuransi tersebut.

Dalam mengajukan klaim asuransi, pihak tertanggung harus memenuhi persyaratan yang telah ditentukan oleh perusahaan asuransi, seperti melaporkan klaim segera setelah terjadi kejadian, menyediakan dokumen dan bukti yang dibutuhkan, dan menyiapkan pernyataan tertulis yang akurat dan jujur.

Bertindak jujur dan terbuka dalam menyelesaikan klaim adalah penting untuk menghindari masalah di kemudian hari, serta untuk menerima penggantian secara tepat waktu dan sesuai dengan ketentuan dalam polis asuransi.

Baca Juga

Bagikan:

Sastrawacana.id

Sastrawacana.id

Media Literasi Indoenesia
x