Apa yang sebaiknya dilakukan pendidik untuk mendapatkan evaluasi dan refleksi dari orang tua dan peserta didik?

Sastrawacana.id

Apa yang sebaiknya dilakukan pendidik untuk mendapatkan evaluasi dan refleksi dari orang tua dan peserta didik
Apa yang sebaiknya dilakukan pendidik untuk mendapatkan evaluasi dan refleksi dari orang tua dan peserta didik? (pixabay/Tho-Ge)

Apa yang sebaiknya dilakukan pendidik untuk mendapatkan evaluasi dan refleksi dari orang tua dan peserta didik?

A. Mengirimkan kuesioner dan survei isian ke rumah tanpa tenggat waktu
B. Menjadikan orangtua peserta didik sebagai narasumber
C. Guru kelas menanyakan evaluasi dan refleksi dari orangtua peserta didik saat pembagian rapor
D. Memberikan kuesioner atau survei isian di setiap akhir kegiatan

Jawaban:

C. Guru kelas menanyakan evaluasi dan refleksi dari orangtua peserta didik saat pembagian rapor

Pembahasan:

Berikut beberapa cara yang dapat dilakukan pendidik untuk mendapatkan evaluasi dan refleksi dari orang tua dan peserta didik:

1. Mengadakan Pertemuan Rutin

Untuk mendapatkan masukan dan refleksi dari orang tua dan peserta didik, pendidik dapat mengadakan pertemuan rutin seperti rapat orang tua, forum diskusi, atau kelas terbuka.

Forum ini dapat digunakan untuk membahas kemajuan belajar, kendala yang dihadapi, dan solusi yang bisa diterapkan.

Orang tua dan peserta didik juga didorong untuk memberikan masukan dan saran terkait proses pembelajaran.

Melalui pertemuan rutin ini, pendidik dapat menjalin komunikasi yang baik dengan orang tua dan peserta didik, serta mendapatkan informasi yang berharga untuk meningkatkan kualitas pembelajaran.

Baca juga: Bagaimana hasil pembelajaran anda tentang penetapan tujuan, refleksi dan umpan balik akan anda gunakan saat lokakarya dan pendampingan individu?

2. Melakukan Survei dan Kuesioner

Survei dan kuesioner online/offline dapat dibuat untuk mendapatkan evaluasi dan refleksi dari orang tua dan peserta didik.

Pertanyaan dalam survei/kuesioner dapat meliputi kepuasan terhadap proses pembelajaran, kualitas materi, efektivitas metode, kesesuaian beban belajar, dan saran untuk perbaikan.

Melalui survei/kuesioner ini, pendidik dapat memperoleh data objektif dan terukur untuk mengevaluasi kinerja, mengidentifikasi area yang perlu diperbaiki, dan mengembangkan strategi pembelajaran yang lebih efektif.

Pastikan survei/kuesioner dirancang dengan baik, mudah dipahami, relevan dengan tujuan evaluasi, dan menjaga privasi responden.

Baca juga: Menurut bapak/ibu nilai-nilai apa yang perlu dikuatkan sebagai guru penggerak? Mengapa demikian?

3. Memanfaatkan Platform Komunikasi Online

Pendidik dapat membuat grup komunikasi online (misalnya WhatsApp, Telegram, atau Facebook Group) untuk menjalin komunikasi yang lebih efektif dengan orang tua dan peserta didik.

Platform ini memungkinkan:

  • Penyampaian informasi dan pengumuman terkait pembelajaran: Jadwal kelas, tugas, pengingat ujian, dan informasi penting lainnya dapat dibagikan dengan mudah.
  • Berbagi materi pembelajaran: File PDF, video, atau tautan ke sumber belajar online dapat diakses oleh semua anggota grup.
  • Mendapatkan masukan dan refleksi: Feedback dan refleksi dari orang tua dan peserta didik terkait proses pembelajaran, materi, dan metode dapat dikumpulkan untuk meningkatkan kualitas belajar.
  • Diskusi interaktif: Tanya jawab dan diskusi dapat dilakukan untuk membahas materi pembelajaran, menyelesaikan masalah, dan meningkatkan pemahaman.

Dengan memanfaatkan grup komunikasi online, pendidik dapat membangun hubungan yang lebih kuat dengan orang tua dan peserta didik, menciptakan lingkungan belajar yang interaktif, dan meningkatkan kualitas pembelajaran.

4. Memberikan Lembar Refleksi

Lembar refleksi diberikan kepada peserta didik untuk diisi secara berkala.

Tujuannya untuk memahami pengalaman belajar mereka, mengidentifikasi kesulitan dan hambatan, mendapatkan masukan untuk perbaikan, serta meningkatkan motivasi dan tujuan belajar.

Pertanyaan dalam lembar refleksi meliputi hal yang disukai dan tidak disukai dalam pembelajaran, kesulitan yang dihadapi, saran untuk perbaikan, serta harapan dan tujuan belajar.

Peserta didik didorong untuk menjawab dengan jujur dan terbuka. Guru dapat memberikan umpan balik dan saran atas jawaban mereka.

Manfaat lembar refleksi ini antara lain meningkatkan pemahaman guru terhadap kebutuhan dan gaya belajar peserta didik, membantu guru dalam mengembangkan strategi pembelajaran yang lebih efektif, meningkatkan motivasi dan keterlibatan peserta didik dalam pembelajaran, serta membantu peserta didik dalam mencapai tujuan belajar mereka.

Penerapan lembar refleksi ini diharapkan dapat meningkatkan kualitas pembelajaran dan membantu peserta didik mencapai potensi belajar mereka secara maksimal.

Baca juga: Apa Konsekuensi Logis dari Diagram Identitas Gunung Es pada Peran Saya Sebagai Guru Penggerak dalam Transformasi Pendidikan?

5. Melakukan Observasi dan Wawancara

Observasi dan wawancara merupakan dua metode penting untuk mendapatkan informasi yang berharga tentang proses pembelajaran.

Dengan observasi langsung di kelas, guru dapat mengamati bagaimana guru mengajar dan berinteraksi dengan peserta didik, serta bagaimana peserta didik belajar dan berpartisipasi dalam pembelajaran.

Informasi ini membantu guru untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan dalam proses pembelajaran.

Wawancara individual dengan orang tua dan peserta didik memberikan masukan yang lebih mendalam tentang pengalaman belajar peserta didik di kelas, pandangan orang tua terhadap proses pembelajaran, serta saran dan masukan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran.

6. Memberikan Penghargaan dan Apresiasi

Memberikan penghargaan dan apresiasi kepada orang tua dan peserta didik yang aktif memberikan masukan dan refleksi merupakan langkah penting untuk meningkatkan partisipasi dan motivasi mereka dalam proses pembelajaran.

Penghargaan dan apresiasi dapat berupa:

  • Ucapan terima kasih secara langsung atau tertulis.
  • Penghargaan simbolis seperti sertifikat atau piagam.
  • Hadiah kecil yang bermanfaat untuk pembelajaran.
  • Kesempatan untuk mempresentasikan masukan dan refleksi mereka di depan kelas.

Dengan memberikan penghargaan dan apresiasi, orang tua dan peserta didik akan merasa dihargai dan dilibatkan dalam proses pembelajaran.

Hal ini akan meningkatkan motivasi mereka untuk terus memberikan masukan dan refleksi yang bermanfaat untuk meningkatkan kualitas pembelajaran.

Penting untuk diingat:

  • Ciptakan suasana yang aman dan nyaman bagi orang tua dan peserta didik untuk memberikan masukan dan refleksi.
  • Pastikan semua masukan dan refleksi ditanggapi dengan serius dan ditindaklanjuti dengan tepat.
  • Gunakan hasil evaluasi dan refleksi untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dan mencapai tujuan pendidikan yang optimal.

Baca Juga

Bagikan:

Sastrawacana.id

Sastrawacana.id

Media Literasi Indoenesia