Jelaskan perbedaan perjuangan bangsa Indonesia sebelum tahun 1908 dan sesudah tahun 1908

Sastrawacana.id

perbedaan perjuangan bangsa Indonesia sebelum tahun 1908 dan sesudah tahun 1908
perbedaan perjuangan bangsa Indonesia sebelum tahun 1908 dan sesudah tahun 1908 (unsplash/Nick Agus Arya)

Tahun 1908 menjadi titik balik penting dalam sejarah perjuangan bangsa Indonesia.

Sebelum dan sesudah tahun tersebut, terdapat perbedaan signifikan dalam cara, tujuan, dan sifat perjuangan rakyat Indonesia.

Berikut adalah beberapa perbedaannya:

Sebelum Tahun 1908

  • Sifat Perjuangan: Kedaerahan, fokus pada wilayah dan kepentingan daerah masing-masing. Contohnya: Perang Diponegoro di Jawa, Perang Padri di Sumatera Barat, dan Perang Banjar di Kalimantan Selatan.
  • Tujuan Perjuangan: Beragam, mulai dari mengusir penjajah dari wilayah tertentu, mempertahankan hak tanah adat, hingga melawan penindasan dan eksploitasi.
  • Cara Perjuangan: Tradisional, menggunakan senjata tradisional dan strategi perang gerilya.
  • Pemimpin Perjuangan: Biasanya berasal dari bangsawan atau tokoh agama yang memiliki pengaruh besar di daerahnya.
  • Ketergantungan: Perjuangan sangat bergantung pada pemimpinnya. Jika pemimpin ditangkap atau gugur, perjuangan oftenkali melemah.

Sesudah Tahun 1908

  • Sifat Perjuangan: Nasional, fokus pada persatuan dan kemerdekaan seluruh bangsa Indonesia.
  • Tujuan Perjuangan: Jelas dan terarah, yaitu mencapai kemerdekaan penuh dari penjajahan Belanda.
  • Cara Perjuangan: Modern, menggunakan organisasi pergerakan, diplomasi, pendidikan, dan pers.
  • Pemimpin Perjuangan: Berasal dari berbagai kalangan, seperti kaum intelektual, cendekiawan, dan pemuda.
  • Ketergantungan: Perjuangan tidak lagi bergantung pada satu individu, melainkan pada organisasi dan pergerakan rakyat secara kolektif.

Faktor-faktor yang Mendorong Perubahan

  • Munculnya Kesadaran Nasional: Lahirnya organisasi pergerakan seperti Budi Utomo (1908) dan Sarekat Islam (1912) menandai tumbuhnya kesadaran nasional di kalangan rakyat Indonesia.
  • Pengaruh Pendidikan Modern: Pendidikan Barat membuka wawasan rakyat Indonesia tentang konsep kemerdekaan dan persamaan hak.
  • Perkembangan Media Massa: Munculnya surat kabar dan majalah nasional membantu menyebarkan informasi dan menggalang persatuan.
  • Kekejaman Penjajah: Politik etis Belanda yang awalnya diharapkan membawa perubahan positif, justru semakin memperparah eksploitasi dan penindasan rakyat Indonesia, sehingga memicu perlawanan yang lebih terorganisir.

Dampak Perubahan

  • Perjuangan Semakin Efektif: Perjuangan yang terorganisir dan terarah terbukti lebih efektif dalam mencapai tujuan kemerdekaan.
  • Persatuan Bangsa Semakin Kuat: Kesadaran nasional dan semangat persatuan yang tumbuh mengantarkan bangsa Indonesia pada kemerdekaannya di tahun 1945.

Kesimpulan

Perubahan cara perjuangan bangsa Indonesia setelah tahun 1908 merupakan langkah penting dalam perjalanan menuju kemerdekaan.

Kesadaran nasional, organisasi pergerakan yang modern, dan strategi perjuangan yang terarah menjadi kunci utama dalam mencapai tujuan kemerdekaan penuh dari penjajahan Belanda

Baca Juga

Bagikan:

Sastrawacana.id

Sastrawacana.id

Media Literasi Indoenesia