Microsoft Catat Laba Kuat, Tapi Perangkat Keras Surface dan Xbox Terpuruk

Sastrawacana.id

Microsoft
Microsoft (thesoftwarereport)

Microsoft baru saja merilis laporan keuangan kuartal ketiga fiskal 2024.

Raksasa perangkat lunak ini membukukan pendapatan sebesar $61,9 miliar dan laba bersih sebesar $21,9 miliar selama kuartal ini. Pendapatan naik 17 persen, dan laba bersih meningkat 20 persen.

Ini adalah kuartal kedua berturut-turut Microsoft memasukkan pendapatan tambahan dari akuisisi Activision Blizzard yang sempat mendorong divisi game menjadi bisnis terbesar ketiga Microsoft.

Baca juga: Wattpad Hapus Fitur Pesan Langsung, Prioritas Keamanan atau Kepentingan Bisnis?

Kali ini, divisi game kembali ke posisi keempat di bawah Windows berkat pendapatan OEM Windows yang lebih kuat dari perkiraan kuartal ini.

Meskipun kuartal ini kuat untuk Microsoft dengan pendapatan Office dan Microsoft Cloud naik 23 persen year-over-year, total pendapatan game Microsoft secara keseluruhan hanya naik berkat Activision Blizzard.

Pendapatan perangkat keras Xbox merosot kuartal ini bersamaan dengan pendapatan perangkat (Surface) yang juga turun lagi.

Kuartal ini, pendapatan OEM Windows naik 11 persen year-over-year, sebuah kejutan mengingat panduan sebelumnya dari Microsoft yang memperkirakan akan relatif flat.

Ini adalah harga yang dibayar oleh produsen PC untuk lisensi Windows untuk laptop dan PC, dan meskipun sempat menurun di tahun 2023, namun telah meningkat lagi sepanjang tahun 2024.

Microsoft sekarang berharap untuk meningkatkan pendapatan OEM Windows selama musim panas, dengan peluncuran “PC AI” yang ditenagai oleh chip Snapdragon terbaru dari Qualcomm.

Diperkirakan Microsoft akan mengungkap perangkat Surface mereka sendiri yang menggunakan chip Snapdragon X Elite dan X Plus pada tanggal 20 Mei di acara khusus AI dan Surface.

Chip baru ini bisa menjadi perubahan CPU terbesar sejak Apple Silicon jika mereka mampu memberikan performa dan keseimbangan masa pakai baterai seperti yang dijanjikan Qualcomm.

Baca juga: Mark Zuckerberg Prediksi Butuh Waktu Bertahun-tahun Bagi Meta untuk Mendapatkan Keuntungan dari AI Generatif

Microsoft akan mengandalkan dorongan ini, terutama di sisi Surface. Sekali lagi, pendapatan perangkat menurun di Q3 sebesar 17 persen.

Pendapatan perangkat telah turun selama lebih dari 12 bulan terakhir, meskipun ada peluncuran baru perangkat Surface dan perubahan portofolio perangkat keras Microsoft di tengah PHK.

Microsoft sekarang memiliki pemimpin Windows dan Surface yang baru, setelah kepergian mengejutkan Panos Panay ke Amazon tahun lalu.

Pavan Davuluri mengambil alih Windows baru-baru ini setelah mengambil alih perangkat Surface tahun lalu.

Microsoft memecah grup Windows dan Surface di bawah dua pemimpin berbeda tahun lalu, tetapi sekarang mereka kembali di bawah satu pemimpin.

Microsoft sekarang memperkirakan pendapatan perangkat Q4 akan menurun lagi, “di pertengahan remaja” menurut CFO Microsoft Amy Hood.

Pertumbuhan pendapatan OEM Windows diperkirakan berada di “angka satuan rendah hingga menengah,” di Q4, karena volume pasar PC diperkirakan akan terus berada di level pra-pandemi.

Di sisi Xbox dan game, pendapatan konten dan layanan Xbox, yang mencakup Xbox Game Pass, naik 62 persen.

Ini sekali lagi berkat pendapatan Activision Blizzard yang menjadi sebagian besar pendapatan.

Baca juga: Terobosan Baru T-Mobile Hadirkan Internet 5G Untuk di Jalan dan Rumah

Microsoft mengungkapkan pada bulan Februari bahwa Xbox Game Pass kini telah berkembang menjadi 34 juta pelanggan, termasuk anggota Xbox Game Pass Core (sebelumnya Xbox Live Gold).

Empat game yang sebelumnya eksklusif Xbox sekarang tersedia di PS5, dengan beberapa game juga diluncurkan di Nintendo Switch.

Pergeseran strategis ini terbatas pada game-game ini untuk saat ini, tetapi tampaknya sebagai respons terhadap perlambatan pertumbuhan Xbox Game Pass dan penjualan konsol Xbox.

“Kami memperluas game kami ke platform baru, membawa empat favorit penggemar kami ke Nintendo Switch dan Sony PlayStation untuk pertama kalinya,” kata CEO Microsoft Satya Nadella.

“Faktanya, awal bulan ini kami memiliki 7 game di antara 25 teratas di PlayStation Store, lebih banyak dari penerbit lainnya.”

Meskipun beberapa game Xbox menuai kesuksesan awal di platform rival, perangkat keras Xbox turun 31 persen besar kuartal ini, penurunan besar setelah kuartal penjualan Xbox yang lesu selama musim liburan penting tahun lalu.

Microsoft mengakui yang jelas dalam laporan pendapatannya: bahwa penurunan besar itu “didorong oleh volume penjualan konsol yang lebih rendah.”

Secara keseluruhan, pendapatan game naik 51 persen, didukung oleh pendapatan tambahan Activision Blizzard, yang berkontribusi 55 poin dampak bersih.

Itu berarti tanpa Activision Blizzard, pendapatan game Microsoft secara keseluruhan akan turun kuartal ini.

Divisi yang baru diakuisisi ini membukukan pendapatan sebesar $1,97 miliar selama Q3, tetapi biaya integrasi, biaya transaksi, dan biaya pendapatan lainnya semuanya berjumlah $980 juta.

Dengan biaya operasional lainnya ($1,34 miliar), ini dihitung menjadi kerugian operasional keseluruhan sebesar $350 juta untuk Activision Blizzard.

Konten dan layanan Xbox hanya akan naik satu persen tanpa Activision Blizzard, jadi jelas bahwa pembelian besar ini sudah berdampak besar pada total pendapatan game Microsoft.

Sumber: The Verge

Baca Juga

Bagikan:

Sastrawacana.id

Sastrawacana.id

Media Literasi Indoenesia