Lifestyle

Luminar Kirimkan Sensor Lidar ke Volvo, Siap Hadirkan Sensor Generasi Berikutnya

Luminar hari ini mengumumkan pengiriman sensor lidar mereka ke Volvo. Sensor ini akan digunakan Volvo pada produksi mobil listrik EX90 mereka.

Volvo akan menjadikan EX90 sebagai “mobil konsumen global pertama yang menggunakan teknologi ini secara standar,” demikian Luminar dalam siaran persnya.

Pengumuman ini disampaikan dalam webcast “Luminar Day”, di mana perusahaan tersebut juga mengumumkan sensor lidar generasi terbaru “Halo”.

Sensor ini dirancang untuk diadopsi secara luas, termasuk pada kendaraan yang lebih terjangkau, dengan harga setengah dari sistem mereka saat ini.

Pengiriman sensor lidar ke Volvo, yang bernilai $4 miliar menurut Luminar, terjadi setelah Volvo mengumumkan penundaan produksi awal EX90 menjadi awal 2024 tahun lalu.

Saat itu, Volvo menyebutkan perlu adanya “pengujian dan pengembangan perangkat lunak” lebih lanjut. Luminar menyatakan penundaan Volvo tidak terkait dengan sensor mereka.

Teknologi lidar Luminar diletakkan di atas kendaraan seperti pelindung dan menggunakan laser untuk menciptakan lingkungan 3D di sekitarnya.

Penempatan ini memungkinkan sensor menyatu dengan garis atap.

Namun, sensor “Iris” Luminar saat ini masih cukup terlihat pada kendaraan mitra mereka seperti EX90 dan mobil balap Mercedes Benz terbaru.

Dengan sensor Halo yang baru, Luminar mengecilkan ukuran keseluruhan unit sehingga hanya menambah tinggi atap mobil kurang dari satu inci, beratnya di bawah satu kilogram, dan hanya menggunakan sekitar 10 watt daya.

Halo akan menggunakan empat chip generasi terbaru dari Luminar Semiconductor Inc.

Chip ini diklaim akan menghasilkan peningkatan kinerja empat kali lipat, pengurangan ukuran tiga kali lipat, dan efisiensi termal dua kali lipat dibandingkan dengan Iris.

Luminar memilih menggunakan lidar 1550nm untuk “menghindari masalah kinerja dan konsumsi daya di masa depan yang terkait dengan 905nm.”

Luminar menyatakan mereka terus melakukan pengujian dan validasi keselamatan untuk teknologi lidar mereka.

Bekerja sama dengan Swiss Re, Luminar mengukur bagaimana lidar dapat mengurangi tingkat keparahan kecelakaan.

Hasilnya menunjukkan teknologi mereka menghasilkan penurunan kecelakaan sekitar 27 persen dan penurunan tingkat keparahan sekitar 40 persen dibandingkan dengan kendaraan berperforma tinggi dengan sistem berbasis kamera dan radar.

Luminar juga bermitra dengan perusahaan perangkat lunak simulasi fisika Applied Institution untuk melakukan pengujian virtual dan validasi data lidar yang dikumpulkan.

Hal ini dapat mengurangi biaya validasi dibandingkan dengan pengujian di dunia nyata.

Source
The Verge

Adblock Detected

Harap Matikan Ad Blocker :)